Secangkir Kopi Di Pagi Hari Oleh Jason Sarley

Secangkir Kopi Di Pagi Hari Oleh Jason SarleySecangkir Kopi Di Pagi Hari Oleh Jason Sarley

Banyak pembaca bertanya kepada kami perihal cara terbaik untuk menyeduh kopi, dan tanggapan singkatnya adalah: apa pun cara terbaik untuk Anda dan selera Anda yakni cara yang paling pasti.

Meskipun ada beberapa panduan bermanfaat yang sanggup membantu bahkan pembuat bir pertama kali menyiapkan secangkir kopi yang baik, saya mengikuti tiga hukum dasar: Bagaimana-Panas, Berapa Banyak, dan Berapa Lama. Yang sanggup diuraikan ke: Berapa suhu air Anda? Berapa rasio kopi-ke-air Anda? Dan berapa usang Anda akan membiarkan kopi jenuh (dan dengan demikian mengekstrak) di dalam air?

Bingkai dasar untuk menyeduh secangkir kopi yang baik didasarkan pada rekomendasi pembuatan bir standar dari SCAA (Specialty Coffee Association of America). Suhu air bir ≈195 ° F-205 ° F (yang merupakan menit atau dua offboiling); 10 gram (sekitar dua level sendok makan) kopi debu dengan benar per 6 ons air bersih, sedikit mineral (100ppm-200ppm; kalau Anda tidak yakin perihal kandungan mineral di distrik air Anda, botol “air minum” di dalam kemasan benar).

Waktu di sisi lain sangat tergantung pada perangkat pembuatan bir kopi yang dipakai dan preferensi, dan sanggup berada di mana saja dari 1 hingga 6 menit kejenuhan. Kopi paling baik kalau digiling dan diseduh paling baik dikala menggilingnya konsisten, yang berarti bahwa pilihan terbaik untuk piala yang benar-benar baik yakni penggiling duri listrik atau mekanik (bertenaga tangan). Perangkat ini menghasilkan penghalusan yang sempurna untuk perangkat penyedan ​​bir Anda.

Meskipun semua angka itu penting untuk diketahui, tidak ada alasan untuk mempermasalahkannya setiap pagi. Dengan latihan yang cukup, dan rasa yang tajam dari jenis cangkir apa yang ingin Anda cicipi, siapa pun dengan ketekunan yang cukup sanggup menghasilkan secangkir yang yummy dengan melihat dan mengamati bagaimana kopi bereaksi terhadap air, seiring waktu; dan yang terpenting, bagaimana rasanya kopi di tamat ekstraksi Anda.

Mungkin berkhasiat kalau Anda gres saja mulai menciptakan buku catatan kecil dengan pengaturan penggilingan, rasio air ke kopi, dan menyeduh waktu yang dianotasikan dengan pengalaman Anda dengan rasa; kemudian sesuaikan rasio, waktu, dan giling hingga piala sesuai dengan apa yang Anda nikmati.

Sebagai contoh: Saya berdiri dan mulai mendidihkan perlahan ketel air, kemudian matikan ketel, dengan damai membuka kantong kopi biji-bijian yang akan saya nikmati, tuangkan jumlah yang saya sukai ke dalam alat dadu saya, bersama dengan desir pelan dari burrs, ketuk isi tanah ke keranjang emas-saring yang duduk di dalam kerucut keramik di atas stoples gelas mason, kemudian perlahan-lahan tuangkan air hingga grinds lembap secara merata.

Lalu saya berhenti; pada titik ini tidak ada air yang melintasi gerigi ke dalam stoples tukang batu. Saya menunggu beberapa dikala hingga kulit berbusa mulai mengendap, kemudian saya perlahan dan hati-hati terus menuangkan untuk menjaga lahan basah, tetapi saya tidak menuangkan dengan kekuatan yang cukup untuk menciptakan air melewati terlalu cepat; Saya tuangkan dengan gerakan dan tempo yang sempurna untuk saya dan selera saya. Saya melanjutkan hingga busa (sekarang kuning-putih) pecah, sebagai celah dalam bentuk busa, dan kemudian saya berhenti, ekstraksi yang saya buat sendiri dilakukan.

Tentu saja, Anda mungkin mempunyai metode berbeda yang sama-sama valid; dialektika yang selalu berubah inilah yang mendorong kita masing-masing untuk menemukan piala pagi yang mengilhami itu. Di tengah-tengah kicau burung dan membunyikan klakson mobil, hari-hari baik atau buruk, di mana pun Anda berada dalam hidup Anda, sesuatu sanggup benar-benar dikatakan untuk dikala kejernihan ekstasi yang sanggup diminum oleh siput.

 

Sumber: https://digitalcamera.co.id/android-one-milik-xiaomi-kabarnya-bernama-mi-a1/