Myxomycetes (Jamur Lendir Sejati)

Myxomycetes (Jamur Lendir Sejati)Myxomycetes (Jamur Lendir Sejati)

Jamur ini merupakan jamur lendir sejati. Jamur ini dapat di temukan pada kayu terombak, guguran daun, kulit kayu dan lain-lain. Bentuk vegetatifnya disebut plasmodium. Plasmodium merupakan masa sitoplasma berinti banyak dan tidak dibatasi oleh dinding sel yang kuat. Sel-selnya mempunyai gerakan amoeboid di atas substrat. Cara makannya adalah dengan fagositosis. Plasmodium bergerak dengan gerakan ameboid diatas substrak dan dapat mencerna mikroorganisme serta partikel-

partikel bahan organik

yang membusuk didalam selnya. Selama kondisi lingkungan baik, plasmodium melanjutkan fase vegetatifnya, massa sel bertambah dan inti terus membelah.
Myxomycota biasa disebut jamur lendir Plasmodial. Sebagian besar spesies Myxomycota memiliki ciri berpigmen terang, umumnya berwarna kuning atau orange dan semuanya heterotrofik. Tahapan memperoleh makanan merupakan suatu masa Amoeboid yang disebut Plasmodium. Plasmodium merupakan suatu massa tunggal sitoplasma yang tidak dibagi oleh membran dan mengandung banyak nukleus. Plasmodium dapat tumbuh hingga diameternya mencapai beberapa sentimeter. Meskipun berukuran besar, Plasmodium tidaklah multiseluler.
Jika plasmodium merayap ketempat yang kering, maka akan terbentuk badan buah (fruiting body ). Badan buah berkembang dan membentuk spora berinti satu yang diselubungi dinding sel. Spora terbentuk dari inti plasmodium yang masing-masing memisahkan diri ke dalam bagian yang dibatasi oleh dinding sel. Spora yang lepas dari badan buah akan menjadi gamet ameboid berflagela satu. Dua gamet akan bergabung menjadi zigot berflagela dua. Kemudian Zigot akan kehilngan flagela dan menjadi plasmodium baru. Jadi, inti plasmodium bersifat diploid. Meiosis terjadi pada waktu spora-spora akan terbentuk.
Ke dalam jamur lendir termasuk pula Acrasiae yang pada dasarnya lebih mirip dengan protozoa uniseluler. Bentuk vegetatifnya terdiri atas sel berinti satu yang ameboid. Sel-sel ini memperbanyak diri dengan pembelahan biner. Bentuk vegetatifnya ini sukar dibedakan dengan amebba (protozoa). Jika keadaan memungkinkan, sel-sel ameboid itu akan bergabung dan membentuk badan buah.